geografi lingkungan

Khoirunnas anfa'uhum linnas

Sabtu, 17 Desember 2011

Sangiran Destination


Low Land Sangiran
Sangiran merupakan suatu desa kecil yang terletak di Kab. Sragen di bagian barat. Untuk lebih gampangnya berada kurang lebih 19 km dari kota Surakarta atau Solo. Untuk menuju kesana sangat banyak pilihan akses rute jalan yang bisa ditempuh dari berpagai penjuru. Bila posisi kita sudah berada di kota Solo mungkin habis jalan-jalan mencari kain batik, atau serabi Notosuman dan habis menikmati indahnya Kraton Solo dan hendak menuju SANGIRAN apa bila kita tidak membawa kendaraan sendiri kita bisa naik Taxi dengan merogoh kocek Rp.50.000,- kita sudah bisa diantar sampai tempat. Pilihan kendaraan yang lebih murah juga banyak kita bisa naik kendaraan bus umum jurusan Gemolong ataupun Purwodadi dan hanya dengan merogoh kocek sebesar Rp.3.000,- kita bisa berhenti di Gerbang Masuk Desa SANGIRAN yang berarti kita mesti melanjutkan dengan naik Ojek yang banyak sekali terdapat didepan gerbang masuk ke desa SANGIRAN dengan biaya Rp 10.000,- s/d Rp.20.000,- pintar-pintar kita menawar maka kita sudah akan diantar sampai di depan Obyek Wisata Pendidikan Purbakala MUSIUM SANGIRAN.

Lain lagi halnya bila kita dari kota Semarang dan kebetulan mengenakan kendaraan sendiri maka pilihan jalur yang tepat dan cepat adalah melalui desa Tingkir tepatnya jalan di samping terminal Tingkir Salatiga langsung belok kiri dan menuju jurusan Karang Gede. Sesampainya di perempatan karang Gede ambil lurus jurusan Ngandong Boyolali untuk menuju lagi Gemolong. Setelah melangkah rel kereta api ambil jalur kiri menuju kota Solo dalam waktu kurang lebih 15 menit dari Gemolong  desebelah kiri kita akan terpampang gapura besar dengan bertuliskan SELAMAT DATANG DI DESA SANGIRAN langsung masuk kurang lebih 15 menit perjalanan masuk anda akan langsung sampai di MUSIUM PURBAKALA SANGIRAN.
Lain halny bila anda dari arah Surabaya dan kebetulan hendak menuju SANGIRAN dan sudah memasuki selamat datang di Kota Sragen maka tanyakan saja daerah Pungkruk lebih jelasnya simpang tiga yang didepannya tepat berdiri POLSEK Pungkruk di lampu rambu lalu lintas belok kanan ambil jurusan Sumber Lawang, sesampainya di Sumber Lawang masih wilayah Sragen setelah anda melangkah rel kereta api ambil jurusan Gemolong dan setelah sampai di Gemolong maka perjalanan rute yang ditempuh tinggal sebentar lagi sebagaimana perjalanan dari kota semarang sesudah sampai di desa Gemolong.
Secara singkat dapat saya gambarkan ketika kita sudah memasuki gerbang SELAMAT DATANG DI SANGIRAN maka kita akan banyak menjumpai rumah-rumah penduduk yang disulap menjadi tempat-tempat untuk menjual souvenir yang banyak aneka ragam yang ditawarkan termasuk sebagian fosil juga ada dijual disana, mengenai harga souvenir sangat bervariatif dan pada dasarnya kita harus pandai-pandai menawar karena harga masih bisa dinego. Sesampainya di gerbang masuk lokasi parkir maka kita akan membayar karcis masuk sudah termasuk ongkos parkirnya. Untuk wisatawan yang membawa kendaraan sendiri disana tempat parkirnya cukup lumayan luas dan seperti tempat wisata yang lain di tepian tempat parkir sudah banyak para pedagang souvenir danwarung-warung makan yang siap melayani kita semua.
Ketika kita menaiki tangga untuk mengelilingi MUSIUM PURBAKALA SANGIRAN maka jalur yangkita ambil adalah memutar dari arah kekiri terlebih dahulu untuk nanti kita akan dibimbing masuk di ruangan bawah tanah yang disana kita akan diberikan pelajaran Prasejarah bagaimana manusia purba itu bertahan hidup dengan alat-alat yang dipakai dalam kehidupan sehari-hari dan juga banyak sekali fosil-fosil binatang yang sering bersinggungan dengan kehidupan para manusia kera  yang sering disebut manusia purba. Di dalam ruang tersebut kita juga akan mengetahui bahwasannya dahulu kala daerah Sangiran tersebut merupakan daerah dipinggir lautan dengan banyaknya fosil-fosil laut disekitar SANGIRAN.
Keluar dari ruangan bawah tanah kita akan segera disuguhkan pemandangan alam disekitar SANGIRAN yang banyak ditumbuhi pohon-pohon rindang yang menghijau di kanan-kiri  dari Musium Sangiran. Langsung kita akan menuju ruang-ruang utama dari MUSIUM SANGIRAN termasuk sudah ada pemandunya disana. Yang paling terkenal disana adalah Fosil Manusia Purba  dan fosil hewan-hewan purbakala yang mungkin kita tidak akan pernah membayangkan seberapa besarnya bila dilihat dari ukuran fosil yang dipajang disana. Disana kita juga sudah disiapkan buku-buku tentang sangiran untuk lebih memperjelas secar detil keterangan-keterangan yang menerangkan tentang SANGIRAN.
Semoga dengan kita mengunjungi SANGIRAN maka kita juga turut menjaga dan merawat peninggalan bersejarah yang juga mendapat perhatian dunia dari UNESCO untuk memelihara nilai-nilai prasejarah yang ada. Selamat menikmati perjalanan ANDA.


Situs Sangiran merupakan suatu kubah raksasa yang tererosi bagian puncaknya sehingga menghasilkan cekungan besar di pusat kubah. Akibatnya, lapisan-lapisan tanah berumur tua tersingkap secara alamiah, menampakkan lapisan-lapisan berfosil, baik fosil manusia purba maupun binatang.

Okupasi manusia purba dari tokson Homo erectus secara intens telah meninggalkan jejak-jejaknya, seperti artefak batu ataupun lingkungan faunanya, dalam lingkungan purba yang terbentuk selama 2 juta tahun terakhir tanpa terputus. Inilah napas dan arti mendalam dari Situs Sangiran sebagai salah satu situs akbar dalama kajian evolusi manusia di dunia.
Di sinilah lokasi laboratorium alam terbesar di dunia setelah endapan-endapan purba di Afrika dan di sini pula pusat evolusi manusia itu terjadi. Sangiran dan seluruh kandungannya merupakan aset sangat berharga bagi pemahaman kehidupan manusia selama Kala Plestosen di dunia.
 SEJARAH PENELITIAN & EKSPLORASI FOSIL DI KAWASAN KUBAH SANGIRAN
Awal mula Sangiran menjadi perhatian dunia adalah berkat riset yang diawali Eugene Dubois pada tahun 1893. Riset singkat itu memang tidak menghasilkan temuan yang dicari sehingga dokter dan ahli anatomi tidak berminat untuk melanjutkannya.
Setelah sekian lama tak ada penelitian, barulah pada tahun 1932 LJC van Es membuat peta geologi di kawasan Sangiran dengan skala 1:20.000. Dua tahun berikutnya, peta tersebut dimanfaatkan GHR von Koenigswald untuk melakukan survei eksploratif.
Dari sinilah Koenigswald berhasil menemukan berbagai peralatan manusia purba. Ia menemukan sekitar 1.000 alat terbuat dari batu-batuan buatan mahluk purba yang pernah hidup di Sangiran. Alat-alat tersebut dibuat dari batuan kalsedon. Walaupun alat tersebut sederhana namun ia dapat digunakan untuk memotong, menyerut, dan melancipi tombak kayu. Di sela-sela survei tersebut pada tahun 1936 seorang penduduk menyerahkan sebuah fosil rahang kanan manusia purba kepada Koenigswald. Inilah temuan pertama fosil manusia purba yang diberi kode S1 (Sangiran 1). Sejak saat itu hingga tahun 1941 dengan dibantu penduduk setempat, Koenigswald menemukan fosil manusia purba Homo erectus. Puncaknya terjadi pada tahun 1969. Ketika itu ditemukan fosil wajah Homo erectus sehingga menjadi fosil terlengkap di Indonesia dan di Asia. Sejak saat itulah penemuan demi penemuan mencuat. Berbagai jenis fosil manusia purba seperti Meganthropus paleojavanicus dan Homo soloensis ditemukan. Selain itu, ditemukan juga fosil binatang darat seperti stegodon atau trigonocephalus yang memiliki tinggi 6 m dan panjang 11 m. Lalu, ditemukan juga fosil binatang air tawar dan laut seperti kuda nil, buaya, ikan hiu, dan penyu yang pernah hidup di zaman purba. Kemudian pada mas berikutnya peneli tian dilanjutkan oleh ahli Paleoanthro-pologis dari Indonesia yaitu antara lain T.Jacob dan Sartono yang menemukan fragmen rahang bawah (Sangiran8) pada lapisan Grenzbank, rahang bawah (Sangiran 9) dan tengkorak (Sangiran 17). Penemuan ini merupakan penemuan yangg istimewa karena berhasil me-nemukan tengkorak yang paling lengkap beserta gambaran wajahnya (Sangiran 17).Berdasarkan penelitian palaeoanthropologis dida-patkan adanya beberapa ciri morfologi dari temuan jenis-jenis manusia purba yang ada di Sangiran. Pada lapisan Pucangan telah ditemukan pula fosil-fosil yang menunjukan tingkatan morfologi lebih arkaik, yaitu fragmen tengkorak (Sangiran 4), rahang bawah (Sangiran 5 dan Sangiran 6a). Berdasarkan karakter masing-masing tersebut maka manusia dibedakan beberapa taxon yaitu : Pithecanthropus erectus berupa atap tengkorak (Sangiran 2 dan 3); Meganthropus palaeojavanicus berupa rahang bawah (mandibula) kanan (Sangir-an 6a), beberapa taxon ini sekarang dikenal dengan sebutan Homo erectus.
A. Aspek Geomorfologi
1.Kontroversi antara Dome atau Dome Like
2.Sangiran adalah suatu Kawasan yang dibentuk / dikontrol oleh struktur Geologi (Lipatan Miring  Segala Arah) yang bekerja secara bersama-sama dengan proses Eksogenik ( Curah Hujan, Pelapukan, Erosi dan sedimentasi)
3.Proses-proses Geomorfik ini akan bekerja secara simultan, karena didukung oleh faktor resistensi Batuan yang ada adalah sangat bervariasi.
Morfologi Sangiran merupakan kubah struktural dengan puncak telah tererosi kuat. Sebagai akibatnya adalah pembentukan pada aliran yang spesifik yaitu "annular" yakni pada aliran "trallis" dominan sungai sub sekuennya melingkar dan sungai konsekuennya berarah radial.
  Suatu struktur kubah seringkali memperlihatkan penampang-penampang geologis yang baik dari formasi muda di pinggir ke formasi yang tua di pusat kubahnya. Kubah Sangiran juga menyingkap suatu penampang sampai- batuan TersierProses ini mungkin masih berlangsung terus, sebab proses itu berjalan pelan-pelan. Oleh karena proses berjalan pelan-pelan tetapi terus- menerus, sungai anteseden Kali Cemoro berhasil memotong struktur Kubah Sangiran. Walaupun lapisan di dalam kubah terdorong ke atas. Kali Cemoro tetap berhasil memotongnya dengan erosi vertikal.


Menurut Van Bemmelen (1949) struktur kubah mungkin berkaitan dengan penggelinciran gravitasi (gravity gliding) bahan vulkanik di lereng gunungapi. Kloosterman mempunyai pendapat lain yang digambarkan di Gambar Diatas Struktur diapir Gunung Mijil adalah kunci untuk mengerti struktur Kubah Sangiran. Walaupun dalam skala yang lebih besar, tetapi prinsipnya tetap sama, yaitu lapisan plastis yang ditekan oleh beban dari lapisan. di atas, apalagi bila tekanan dari atas tidak merata seperti tubuh gunungapiGunungapi Lawu yang mempunyai fundasi dari batuan Tersier yang sangat lembek. Tekanan gravitasi tubuh Gunungapi Lawu mungkin mampu menekan material plastis, yaitu "mudstones" dan lempung marin, keluar dari diapir yang mengalir ke atas dan membentuk lapisan di atas. Jadi, menurut Kloosterman struktur Kubah Sangiran yang begitu sempurna, adalah hasil dari diapir bahan Tersier yang mendorong ke atas, sehingga lapisan di atas terbentuk sebagai kubah. Proses ini mungkin masih berlangsung terus, sebab proses itu berjalan pelan-pelan. Oleh karena proses berjalan pelan-pelan tetapi terus-menerus, sungai anteseden Kali Cemoro berhasil memotong struktur Kubah SangiranKeistimewaan Sangiran, berdasarkan penelitian para ahli Geologi dulu pada masa  purba merupakan hamparan lautan. Akibat proses geologi dan akibat bencana alam letusan Gunung Lawu, Gunung Merapi, dan Gunung Merbabu, Sangiran menjadi Daratan. Hal tersebut dibuktikan  dengan lapisan-lapisan batuan yang   pembentuk  wilayah  Sangiran yang sangat berbeda dengan lapisan tanah di tempat lain. Tiap-tiap lapisan tanah tersebut ditemukan fosil-fosil menurut jenis dan jamannya. Misalnya, Fosil Binatang Laut banyak diketemukan di Lapisan tanah paling bawah, yang dulu merupakan lautan


           B. Aspek Geomorfologi

  Dome Sangiranatau Kawasan Sangiran yang memiliki luas wilayah sepanjang bentangan dari utaraselatan sepanjang 9 km.  Barat –Timur sepanjang 7 km.    Masuk dalam empat kecamatan atau sekitar 59,3 Km2. Temuan Fosil di  “Dome Sangirandi kumpulkan dan disimpan di Museum Sangiran  Temuan Fosil di Sangiran untuk jenis Hominid Purba (diduga sebagai asal evolusi Manusia)   ada 50 (Limapuluh) Jenis/Individu. Untuk Fosil-fosil yang diketemukan di Kawasan Sangiran merupakan 50 % dari temuan fosil di Dunia dan merupakan 65 % dari temuan di Indonesia. Oleh Karenanya  Dalam sidangnya yang ke 20 Komisi Warisan Budaya Dunia di Kota Marida, Mexico tanggal 5 Desember 1996, Sangiran Ditetapkan sebagai salahsatu Warisan Budaya Dunia “World Haritage List”  Nomor : 593.  Di Situs Sangiran ada 5 formasi tanah dengan lapisannya yang dapat dilihat secara langsung dimana merupakan salah satu keajaiban Sangiran. Formasi Batuan-nya antara lain:
Formasi Kalibeng (Puren)
berumur 5 juta s/d 1.8 juta tahun lalu. Dengan lapisan:
01.
Lapisan napal (Marl)
02.
Lapisan lempung abu-abu (biru) dari endapan
      laut dalam
03.
Lapisan foraminifera dari endapan laut dangkal
04.
Lapisan balanus batu gamping
05.
Lapisan lahar bawah dari endapan air payau
.
Lempung biru yang membentuk apa yang disebut kalangan arkeolog sebagai Formasi Kalibeng di bagian paling bawah adalah endapan paling tua. Endapan itu tercipta sejak 2,4 juta tahun lalu ketika daerah ini masih merupakan lingkungan laut dalam. 
Formasi Pucangan (Sangiran)
berumur 1.8 juta s/d 1 juta tahun lalu. Dengan lapisan:
01.
Lapisan lempung hitam (kuning) dari
      endapan air tawar
02.
Lapisan batuan kongkresi
03.
Lapisan lempung volkanik (Tuff) (ada 14
      tuff)
04.
Lapisan batuan nodul
05.
Lapisan batuan diatome warna kehijauan

Pada awal Kala Plestosen Bawah, sekitar 1,8 juta tahun lalu, terjadi letusan gunung api yang hebat. Mungkin berasal dari Gunung Lawu purba sehingga diendapkan lahar vulkanik yag mengisi laguna Sangiran. Letusan gunung api ini telah mengubah bentang alam menjadi laut dangkal, menandai dimulainya perubahan lingkungan laut ke lingkungan darat, sekaligus awal dari mundurnya laut dari Sangiran. Rawa dan hutan bakau mendominasi lanskap Sangiran hingga sekitar 0,9 juta tahun yang lalu, dicirikan oleh endapan lempung hitam yang diistilah sebagai Formasi Pucangan
Formasi Kabuh (Bapang)
berumur 1 juta s/d 250 ribu tahun lalu. Dengan Lapisan:
01.
Lapisan konglomerat
02.
Lapisan batuan grenzbank sebagai pembatas
03.
Lapisan lempeng vulkanik (tuff) (ada 3 tuff)
04.
Lapisan pasir halus silang siur
05.
Lapisan pasir
gravel.
Pada sekitar 0,9 tahun lalu, terjadi erosi pecahan gamping pisoid dari Pegunungan Selatan yang terletak di selatan Sangiran dan kerikil-kerikal vulkanik dari Pegunungan Kendeng di utaranya. Material erosi tersebut menyatu di Sangiran sehingga membentuk suatu lapisan keras setebal 1-4 meter, yang disebut grenzbank alias lapisan pembatas. Pengendapan grenzbank menandai perubahan lingkungan rawa menjadi lingkungan darat secara permanen di Sangiran.
Sekitar 0,8 juta tahun lalu, tidak lagi dijumpai rawa di Sangiran. Juga tak lagi terdapat daerah peralihan antara laut dan darat. Manusia kekar Meganthropus paleojavanicus masih hidup dan berdampingan hidpunya dengan Homo erectus yang lebih ramping. Kemampuan membuat alat serpih tetap dilanjutkan.
Pada periode berikutnya terjadi letusan gunung yang hebat di sekitar Sangiran, berasal dari Gunung Lawu, Merapi dan Merbabu purba. Letusan hebat telah memuntahkan jutaan kubik endapan pasir vulkanik, kemudian diendapkan oleh aliran sungai yang ada di sekitarnya saat ituAktivitas vulkanik tersebut tidak hanya terjadi dalam waktu yang singkat, tetapi susul-menyusul dalam periode lebih dari 500.000 tahun. Aktivitas alam ni meninggalkan endapan pasir fluvio-volkanik setebal tidak kurang dari 40 meter, dikenal sebagai Formasi Kabuh. Lapisan ini mengindikasikan daerah Sangiran sebagai lingkungan sungai yang luas saat itu: ada sungai utama dan ada pula cabang-cabangnya dalam suatu lingkungan vegetasi terbuka. Salah satu sungai purba yang masih bertahan adalah Kali CemoroBerbagai manusia purba yang hidup di daerah Sangiran mulai 700.000 hingga 300.000 tahun kemudian terpintal oleh aliran pasir ini. "Mereka" diendapkan pada sejumlah tempat di Sangiran. Badak, antilop dan rusa yang ada di grenzbank masih tetap ada pada Formasi Kabuh. Stegodon sp ditemani jenis lain, Elephas hysudrindicus dan Epileptobos groeneveldtii (banteng). Lapisan ini merupakan lapisan yang paling banyak menghasilkan fosil manusia dan binatang.
Saat itu mereka masih meneruskan tradisi pembuatan alat serpih bilah. Pada Kala Plestosen Tengah inilah Sangiran menunjukkan lingkungan yang paling indah: hutan terbuka dengan berbagai sungai yang mengalir, puncak dari kehidupan Homo erectus beserta lingkungan fauna dan budayanya. Formasi Notopuro (Phojajar)
berumur 250 ribu s/d 15 ribu tahun lalu. Dengan lapisan:
01.
Lapisan lahar atas
02.
Lapisan teras
03.
Lapisan batu pumice
Pada sekitar 250.000 tahun yang lalu, lahar vulkanik diendapkan kembali di daerah Sangiran, yang juga mengangkut material batuan andesit berukuran kerikil hingga bongkah. Pengendapan lahar ini tampaknya berlangsung cukup singkat, sekitar 70.000 tahun.Di atasnya kemudian diendapkan lapisan pasir vulkanik, yang saat ini menjadi bagian dari apa yang disebut Formasi NotopuroManusia purba saat itu telah memanfaatkan batu-batu andesit sebagai bahan pembuatan alat-alat masif, seperti kapak penetak, kapak perimbas, kapak genggam, bola-bola batu dan kapak pem-belah.
Setelah pembentukan Formasi Notopuro, terjadilah pelipatan morfologi secara umum di Sangiran, yang mengakibatkan pengangkatan Sangiran ke dalam bentuk kubah raksasa. Erosi K. Cemoro berlangsung terus-menerus di bagian puncak kubah sehingga menghasilkan cekungan besar yang saat ini menjadi ciri khas dari morfologi situs Sangiran
Formasi Teras Solo (Kali Pasir)
berumur 15 ribu s/d 1.5 ribu tahun lalu. Dimana hanya memiliki lapisan endapan sungai batu kerikil dan kerakal.

Dari sudut ilmu geologi, situs Sangiran merupakan suatu struktur yang berbentuk kubah (dome). Sebelum 2,4 juta tahun yang lalu, Sangiran merupakan wilayah laut dalamBuktinya di sepanjang Sungai Puren –yang masih termasuk kawasan Sangiran—terdapat banyak fosil moluska laut. Lapisan tanahnya juga memiliki formasi kalibeng, yang menunjukkan daerah endapan dasar laut. Namun karena adanya gerakan lempeng bumi, letusan gunung merapi, dan masa glasial maka air lautnya menyusut. Akibatnya, wilayah Sangiran terangkat ke atas. Puncak kubah ini kemudian terbuka melalui proses erosi sehingga membentuk depresi yang mengandung informasi tentang kehidupan di masa lampau. Ketika itu Pulau Jawa, Sumatera, dan Asia menyatu. Dengan demikian, mahluk purba itu dapat berpindah dari satu tempat ke tempat lain

Situs Sangiran yang terletak di perbatasan antara Kabupaten Sragen dan Karanganyar, Jawa Tengah mulai diceritakan di bab keempat buku ini dan seterusnya. Situs ini merupakan situs paling lengkap untuk hunian Homo erectus sejak 1,5 juta tahun yang lalu. Kolonisasi Jawa diperkirakan sudah berlangsung pada akhir Pliosen (1,8 jt tyl). Bukti-bukti ke arah itu didasarkan pada penemuan mamalia Archidiskodon berumur Pliosen Atas di situs Bumiayu. Migrasi Homo erectus melalui jembatan darat pada zaman es mulai terjadi pada Plistosen Bawah dan mulai menghuni Sangiran pada 1,5 jt tyl. Homo erectus tertua ditemukan di Afrika berumur 1,8 jt tyl.

 http://www.ziddu.com/download/17854294/KumpulanMakalahSOLO2011.pdf.html





0 comments:

Poskan Komentar